Panduan

Panduan Umrah

Panduan Umrah

Syarat, Rukun, Wajib, Sunnah, Larangan, Persiapan dan Tatacara Pelaksanaan UMRAH

I. Syarat Umrah: 

1.   Islam
2.   Baligh (dewasa)
3.   Berakal sehat (tidak terganggu fikirannya)
4.   Merdeka (bukan budak belian)
5.   Istatho’ah (mampu)

II. Rukun Umroh

1.   Niat Ihram
2.   Tawaf Umrah
3.   Sai
4.   Tahllul 
5.   Tertib.

III. Wajib Umroh  

  • Niat Umrah dari miqat 
  • Menghindari  hal-hal larangan diwaktu dalam keadaan berihram 

VI. Larangan Umrah:
a. Untuk pria  

  • Memakai pakaian yang dijahit  
  • Memakai alas kaki yang menutup mata kaki
  • Sengaja menutup kepala sampai menyentuh rambut kecuali   keadaan sangat darurat

b. Untuk wanita  

  • Menutup telapak tangan. 
  • Menutup muka.

c. Untuk semua. (Pria/Wanita)  

  • Memakai wangi-wangian (kecuali yangsudah dipakai sebelum niat ihram   
  • Memotong kuku, mencukur/mencabut buluatau rambut.
  • Memburu atau membunuh binatang. 
  • Menikah atau menikahkan. 
  • Bercumbu atau bersetubuh .
  • Bertengkar, memarahi atau mengucapkan kata-kata yang tidak senonoh/kotor.
  • Memotong atau mencabut tamaman di tanahharam 
  • Jika ada larangan di atas yang dilanggar maka ia harus membayar  dam (denda), yakni dari mulai dari memberi makan fakirmiskin sampai menyembelih seekor kambing. Tanyakan kepada pembimbing atau mutawif tentang besarnya dam yang harus dikeluarkan, jika anda merasa melanggar larangan di atas.

V. Persiapan Umroh

  • Mandi sunnah, dengan niat untuk ihram.
  • Wudhu
  • Kenakan kain ihram (awas kena wangi wangian)
  • Sholat sunnah ihram dua rakaat  di Miqot.
  • Niat umroh 
  • Membaca talbiah sampai Masjid Al-haram. 

VI. Urut - Urutan Dalam Mengerjakan Umrah

  • Niat umrah dari miqat.  
  • Lalu berangkat ke Mekah dengan  membaca talbiah
  • Menuju ke Masjil Al-Haram, mangerjakan Thawaf
  • Solat sunnah di belakang Maqom nabi Ibrahim
  • Lalu, mengerjakan Sai, diantara Safa dan Marwah  
  • Kemudian, mengerjakan tahalul. 
  • Dengan demikian, ibadah umrah sudah selesai.

VII. Tata Cara Umrah

  • Saat memasuki tanah haram (makkah) membaca doa masuk tanah haram. 
  • Ketika tiba di masjid, membaca doa masuk masjid 
  • Ketika melihat kabah, membaca doa melihat kabah. 
  • Memulai tawaf dari sudut hajar aswad, mengelilingi sebanyak 7 keliling. 
  • Setelah selesai tawaf, berdoa di multazam 
  • Sholat 2 rakaat di makam ibrahim 
  • Kemudian minum air zam-zam. 
  • Ke bukit safa untuk memulai sai dan berakhir di marwah 7 kali. 
  • Setelah selesai putaran ke tujuh dilakukan Tahallul, untuk mengahiri rangkaian umroh, setelah  tahallul, maka seluruh larangan umroh di atas sudah halal untuk dilakukan.
  • Sholat dua rakaat di hijir ismail, dapat dilakukan sebelum atau setelah sai.
Panduan Umrah & Haji

Panduan Haji

Panduan Haji

Mengetahui bagaimana tata cara manasik Ibadah Haji yang baik dan benar sangat penting bagi kelancaran pelaksanaan penunaian ibadah Haji anda, semua untuk semata-mata mendapatkan ridho Allah SWT yang merupakan tujuan utama kita semua dalam menunaikan Ibadah Haji.

Selengkapnya